KPU Jatim Mulai Kerahkan 100 Ribu Lebih Pantarlih Untuk Coklit Serentak

oleh -303 Dilihat

SabdaNews.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jawa Timur mulai hari ini, Minggu (12/2/2023) hingga 14 Maret mendatang mengerahkan sebanyak 119.853 Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (Pantarlih) di seluruh Jawa Timur untuk melakukan Pencocokan dan Penelitian (Coklit) daftar pemilih pada pemilu serentak 2024.

Menurut Divisi Data dan Informasi KPU Jawa Timur, Nurul Amalia tahapan Coklit ini dillaksanakan bertujuan untuk mewujudkan akurasi dan kualitas data pemilih pada Pemilu Serentak Tahun 2024.

“Meski kalender berwarna merah karena bertepatan dengan hari Minggu yang identik dengan hari libur, namun hal itu tidak berlaku bagi penyelenggara pemilu. Karena mulai hari ini, Minggu 12 Februari 2023, merupakan tahapan awal coklit data pemilih dan penyusunan daftar pemilih Pemilu Tahun 2024,” paparnya.

Sebelum coklit dimulai, lanjut Nurul akan ada pelantikan Pantarlih, dilanjutkan dengan apel kesiapan coklit, bimbingan teknis, dan selanjutnya baru kegiatan coklit dari rumah ke rumah.

“Dalam melaksanakan coklit, Pantarlih akan mendatangi satu per satu rumah warga. Lalu dalam tugasnya, Pantarlih akan mencocokkan data pemilih, mendata masyarakat yang sudah memiliki hak pilih, namun belum tercatat dalam Formulir A-Daftar Pemilih. Serta mencoret pemilih jika ditemukan tidak memenuhi syarat,” terang mantan Komisioner KPU Kota Surabaya ini.

Sementara itu, untuk kepentingan coklit, masyarakat dapat menyiapkan bukti dukung berupa Kartu Keluarga (KK), Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP-el), serta bukti dukung lainnya agar memudahkan dan mempercepat proses coklit oleh Pantarlih.

Baca Juga:  Gerilya Nyai Djuwairiah, Warga Madura Solid Dukung AMIN

“Masyarakat yang sudah dicoklit selanjutnya akan mendapatkan tanda bukti berupa lembaran berisi nama-nama penghuni rumah yang berhak menggunakan hak pilihnya. Sebagai tanda telah dilakukan coklit, Pantarlih akan menempelkan stiker di setiap rumah,” ujarnya.

Di Jawa Timur, Pantarlih selain tugas utamanya melakukan coklit, sebagaimana Surat KPU Provinsi Jawa Timur Nomor 300/PP.06-SD/35/2.2/2023, juga mendapatkan tugas tambahan untuk mensosialisasikan website dan media sosial KPU, KPU Provinsi dan Kabupaten/Kota setempat. Hal tersebut dalam rangka mendukung suksesnya pelaksanaan kegiatan sosialisasi Pemilu Serentak Tahun 2024.

Lebih lanjut, untuk memastikan bahwa Pantarlih siap bekerja dan turun langsung melakukan coklit dari rumah ke rumah, KPU Jatim melakukan supervisi dan monitoring ke sejumlah daerah di Jatim.

Diantaranya, Divisi Sosdiklih dan Parmas KPU Jatim, Gogot Cahyo Baskoro melakukan supervisi dan monitoring di Kabupaten Jember dan Banyuwangi. Lalu Divisi Hukum dan Pengawasan, Muhammad Arbayanto di Kabupaten Malang.

Sedangkan LDivisi SDM dan Litbang KPU Jatim, Rochani melakukan supervisi dan monitoring di Kabupaten dan Kota Madiun. Kemudian Divisi Perencanaan dan Logistik, Miftahur Rozaq ke Kabupaten Tulungagung. Divisi Data dan Informasi, Nurul Amalia ke Kota Malang. Serta Sekretaris KPU Jatim, Nanik Karsini ke Kabupaten Ngawi dan Magetan.

Di samping, supervisi dan monitoring coklit, sehari sebelumnya Sabtu, 11 Februari 2023 KPU Jatim juga memastikan pembentukan Pantarlih di kabupaten/kota di Jatim telah terpenuhi. (tis)

Baca Juga:  Daftarkan Bacaleg ke KPU, PKB Targetkan 40 Kursi DPRD Jatim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.