Gelar Forum Konsultasi Publik Ranwal RKPD, Ini Enam Fokus Utama Kabupaten Gresik Tahun 2024

oleh -414 Dilihat

GRESIK, SabdaNews.com- Pemerintah Kabupaten Gresik memiliki enam fokus utama dalam rencana kerja tahun 2024. Hal ini disampaikan Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani, kala membuka Forum Konsultasi Publik Rancangan Awal Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kabupaten Gresik tahun 2024, Senin (30/01/2023).

Disampaikan Bupati Yani, keenam fokus utama tersebut di antaranya adalah pengendalian inflasi dan kemiskinan, penurunan angka pengangguran, dan penyelesaian masalah banjir. Fokus lainnya adalah perbaikan infrastruktur, peningkatan mutu pendidikan dan masalah sampah. “Pengendalian inflasi ini menjadi prioritas utama. Dan apabila kita bicara tentang inflasi, ini pasti ada hubungannya dengan angka kemiskinan,” ungkap Bupati Yani.

Upaya-upaya ini menurut Bupati Yani sudah dilakukan sejak saat ini. Di antaranya lewat penerapan program UHC dan kemudahan perizinan untuk masuknya investasi.

Berbagai upaya tersebut membawa hasil, tercatat tahun 2022 angka kemiskinan di Kabupaten Gresik turun dari yang sebelumnya 12,42% menjadi 11,06% dan ini merupakan angka terendah dalam sepuluh tahun terakhir.

Terkait tingkat pengangguran terbuka, Bupati Yani mengutarakan bahwa permasalahan ini merupakan permasalahan yang dialami hampir semua daerah. Oleh karenanya, dirinya bersama DPRD bersama-sama mencetuskan Perda dalam upaya untuk mengantarkan anak-anak Kabupaten Gresik untuk mendapatkan pekerjaan.

Berikutnya mengenai banjir, Bupati Yani mengaku bahwa saat ini Pemkab Gresik sudah memiliki skema dalam penanggulangan banjir. Oleh karenanya, yang perlu dilakukan saat ini adalah terus menjaga dan melaksanakan skema tersebut.

Baca Juga:  Dukung FOLU Net Sink 2030, Pj. Gubernur Adhy Pastikan Jatim Siap Berkontribusi Nyata Kendalikan Perubahan Iklim dan Lestarikan Lingkungan

“Mudah-mudahan kita terus bisa konsisten dalam penanganan banjir baik lewat program daerah, dan bisa selalu siap baik dari segi perencanaan, penyiapan lahan, hingga kajian,” terang Bupati Yani

Perhatian yang sama pada tahun 2024 juga diberikan dalam bidang infrastruktur. Perbaikan infrastruktur penghubung antar wilayah tetap menjadi perhatian Pemkab Gresik di tahun 2024. Menurut Bupati Yani, saat ini permasalahan infrastruktur menjadi hal yang urgent untuk dilakukan termasuk diantaranya penyelesaian pembangunan islamic center di Balongpanggang.

Dari enam fokus utama yang disebutkan diatas, ada dua fokus yang bisa dikatakan baru. Dua hal tersebut adalah masalah peningkatan mutu pendidikan dan persampahan. Dalam masalah pendidikan, Bupati Yani menyoroti masalah peremajaan bangunan sekolah yang sudah waktunya untuk segera digarap.

Sama halnya dengan masalah persampahan, Bupati Yani berharap setidaknya pada tahun 2024 pengelolaan sampah khususnya di wilayah Gresik selatan, bisa diolah di wilayah tersebut. Sehingga tidak menambah beban pengolaan sampah di wilayah kota.

Mengundang berbagai pihak mulai dari akademisi, insan pers, DPRD dan tokoh masyarakat, Forum Konsultasi Publik Ranwal RKPD tahun 2024 ini bertujuan untuk menjaring berbagai usulan untuk perkembangan Kabupaten Gresik di tahun 2024.

“Kedepan, kami akan mengoptimalkan teknologi informasi dan komunikasi untuk menghimpun rencana pembangunan secara inklusif untuk kemajuan Gresik,” jelas Kepala Bappeda Kabupaten Gresik Misbahul Munir. (Red)

Baca Juga:  Wakil Ketua Komisi  VI DPR Siap Perjuangkan Aspirasi Para Kades se Indonesia

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.