Banjir Ponorogo, BPBD Jatim Kirim Bantuan Logistik dan Bantu Pembuatan Jembatan Darurat

oleh -481 Dilihat

PONOROGO.SabdaNews.com – Hujan dengan intensitas tinggi membuat debit Sungai Sekayu di Kabupaten Ponorogo meluap. Akibatnya, puluhan rumah warga dan ruas jalan nasional Ponorogo – Wonogiri sempat terendam banjir pada Rabu (15/2/2023).

Puluhan rumah warga yang terdampak banjir tersebut tersebar di sejumlah titik. Di antaranya, di Desa Gandukepuh Kecamatan Sukorejo, Desa Sragi Kec. Sukorejo, Desa Tanjungrejo Kec. Badegan, Desa Turen Kec. Sampung, dan Kelurahan Paju Kec. Ponorogo.

Bahkan jembatan antardesa yang berada di Desa Sidoharjo Kecamatan Jambon Ponorogo juga terputus akibat tergerus aliran sungai yang besar.

Merespon kondisi ini, BPBD Jatim langsung bergerak cepat menerjunkan Tim Reaksi Cepat (TRC) ke lokasi kejadian. Selain melakukan assessment bersama Tim BPBD Kab Ponorogo, Tim BPBD Jatim juga memberikan bantuan logistik dan keperluan domistik.

Di antaranya berupa, beras 100 Kg, mie instan 35 dus, air mineral 15 dus, sarden 2 Karton (120 kaleng), minyak goreng 5 dus, kompor gas 5 unit, selimut 100 Pcs, pampers 5 dus, softex 2 dus, tikar 20 pcs, mie keriting 15 dus dan pembersih lantai 2 karton.

Tak hanya menyerahkan bantuan, hari ini, Kamis (16/2/2023), Tim BPBD Jatim juga membantu gotong royong warga Desa Sidoharjo dan TNI membuat jembatan darurat menggantikan jembatan yang terputus.

“Sebagimana arahan Gubernur, kami akan berusaha melakukan upaya yang bisa dilakukan untuk membantu masyarakat terdampak bencana di lokasi kejadian,” terang Kalaksa BPBD Jatim Gatot Soebroto.

Baca Juga:  DPRD Jatim Minta Pemprov Bergerak Cepat Tangani Pengungsi Semeru

Sementara, banjir yang terjadi Rabu kemarin juga sempat membuat ruas jalan nasional penghubung Ponorogo dan Wonogiri sepanjang 500 meter, terendam air dengan ketinggian sekitar 30 cm.

Fasilitas pendidikan, yakni, Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) 6 Ponorogo juga terdampak banjir dengan ketinggian sekitar 30-40 cm. Hingga saat ini, belum ada pos pengungsian. Karena 4 warga yang mengungsi memilih tinggal di rumah saudaranya.

Sejak kemarin, Tim Dapur Umum dari Dinsos setempat juga telah mendistribusikan nasi bungkus sebanyak tiga kali, dengan rincian, pagi 350 bungkus, siang 480 bungkus dan malam juga 480 bungkus.

Berdasar assesment, banjir yang melanda Ponorogo juga disebabkan karena intensitas hujan tinggi di dua kecamatan di Kabupaten Wonogiri, Jateng. Yakni, Kec. Purwantoro dan Bulukerto, yang berbatasan langsung dengan Ponorogo. Kondisi ini menjadikan Ponorogo terkena dampak banjir kiriman. (pun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.