Ribuan Driver Ojol Perempuan Ternyata Mengaspal di Gresik

oleh -859 Dilihat

GRESIK,SabdaNews.com- Siapa sangka, driver ojek online (Ojol) yang mengaspal di Kabupaten Gresik tidak hanya dari kaum adam. Sebab ternyata, kaum hawa atau perempuan juga tidak kalah banyak yang memilih profesi ini sebagai ikhtiar mengais rezeki, menghidupi keluarga sehari-hari.

Bahkan, jumlah driver ojol perempuan di Kota Santri mencapai ribuan. Mereka harus keluar rumah bergelut dengan debu jalanan seharian mengantar penumpang dan pesanan makanan sejak pagi pukul 08.00 WIB hingga petang. Lika-liku kehidupan hingga momen-momen tak terduga pun kerap mereka alami ketika bekerja melayani penumpang ojol.

“Jumlahnya ada 3.800 perempuan yang menjadi ojol di Gresik, mereka ada yang dari kalangan muda, ibu-ibu, bahkan orang tua berusia 50 tahun ke atas juga ada,” kata Pembina Ojol Perempuan di Gresik, Rofie Narulita saat berbincang dengan awak media, Jum’at (27/1/2023).

Bagi Rofie, perempuan juga bisa melakukan pekerjaan seperti halnya laki-laki. Asalkan itu halal, termasuk menjadi pengemudi ojek online. Apalagi, jasa transpotasi itu kini tengah populer, banyak masyarakat yang lebih memilih bepergian maupun membeli barang dan makanan memakai jasa ojek online. “Peminatnya semakin hari semakin bertambah, bahkan ada juga kok mahasiswa yang nyambi ojek online,” ujarnya.

Menjadi pengemudi ojek online bagi perempuan, lanjut Rofie, tidaklah selalu berjalan mulus. Sebab banyak pula rintangan bahkan kisah tidak mengenakkan yang kerap dihadapi para driver ojol perempuan terutama saat melayani penumpang. “Biasanya kalau ada penumpang yang jahil, langsung kita tawari untuk berhenti di lokasi itu pula,” ucapnya.

Baca Juga:  Berangkatkan 81 Truk Bantuan Kemanusiaan  Untuk Palestina, Gubernur Khofifah: Bentuk Solidaritas Bersama, Terima Kasih Seluruh Masyarakat Jatim

Ketangguhan para perempuan bersaing dengan pengemudi ojek online yang rata-rata lelaki membuahkan rezeki. Setidaknya, itu menjadi bukti bahwa mereka sudah mandiri dan tidak ingin menggantungkan pendapatan hanya dari orang tua ataupun suami.

“Gak banyak tapi setidaknya kita (perempuan, red) juga bisa mandiri, dan bisa mengais rezeki, membantu dan menghidupi keluarga sehari-hari,” terang Rofie.

Perempuan yang juga menjabat Sekretaris Asosiasi Pengusaha Perempuan Gresik itu menyebut, para perempuan yang terjun di dunia driver ojek online juga dibekali pembinaan melalui beragam program, seperti penguatan ekonomi, pelatihan bela diri, pelatihan public speaking, serta bimbingan spiritual agama.

“Kami membekali mereka penguatan ekonomi melalui pelatihan pelatihan yang bernilai ekonomis, memberi pelatihan cara melindungi dengan cara yang paling sederhana memanfaatkan property pribadi, memberi mereka materi table manner, public speaking atau berbicara di depan publik. Tak kalah pentingnya pesan dari Bu Gubernur, menyelipkan kehidupan spiritual agama pada mereka, agar kelak mereka menjadi perempuan berkarakter,” beber dia.

Pihaknya berharap, keberadaan ribuan driver ojek online perempuan di Kabupaten Gresik ini lebih diperhatikan oleh pemerintah maupun pihak-pihak terkait. Sehingga, lebih pola pendampingan dan pembinaan melalui berbagai program dan kegiatan lebih banyak dirasakan oleh para driver ojek online perempuan. ( Red )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.