Polri Bakal Rehab Makam Para Wali dan Ulama, Gus Fawait: Kebijakan yang Pancasilais dan Out of the Box

oleh -325 Dilihat

SabdaNews.com – Presiden Laskar Sholawat Nusantara (LSN) Muhammad Fawait mengapresiasi ide cemerlang Polri untuk merehab makam para wali dan ulama di nusantara. Disamping itu, Polri juga akan melakukan pembinaan kepada pelaku UMKM-UMKM yang ada disekitar makam tersebut.

“Kami sangat takjub dan mengapresiasi ide cemerlang yang lahir dari Polri atas rencana merenovasi pesarean atau makam para tokoh agama, para ulama, Wali Songo, para kiai dan para habaib. Polri juga akan melakukan pembinaan kepada UMKM-UMKM disekitar pesarean, ide ini sangat brilian,” katanya, Senin (19/6/2023).

Apresiasi kepada Polri ini bagi pria yang juga Bendahara GP Ansor Jatim sangat beralasan. Salah satunya yakni cermin Pancasilais. “Polri betul-betul ingin mengingatkan sejarah kepada kita, kepada generasi penerus bangsa bahwa sejarah nusantara ini tidak lepas dari para tokoh agama, tokoh ulama, para kiai dan para wali termasuk Wali Songo,” terangnya.

Dijelaskan Gus Fawait, bagaimana dulu kemerdekaan bangsa Indonesia juga jerih payah dan peran konkret para ulama dengan fatwa dan arahan kepada masyarakat untuk merebut kemerdekaan.

“Ajaran Hubbul Wathon Minal Iman, cinta tanah air atau nasionalisme bagian dari iman dan para ulama ini merupakan simbol dari beberapa ajaran pancasila, maka saya katakan kebijakan ini sangat pancasilais,” ujarnya.

Ketua Fraksi Gerindra DPRD Jatim ini mengutarakan bahwa Pancasila bukan hanya dihafal tapi juga diamalkan dari kebijakan Polri ini.

Baca Juga:  Moh Aziz : Pemuda Bangkalan Binggung Cari Kerja Setelah Lulus Sekolah, Gak Bahaya Ta

“Tentu ini menguatkan pondasi Pancasila kepada kita, kepada generasi penerus bangsa dan juga memperkuat NKRI,” imbuhnya.

Selain merehab makam, Polri juga akan membina para pelaku UMKM-UMKM yang ada disekitar wisata religi tersebut. Gus Fawait menilai langkah ini out of the box Polri.

“Saya sebagai anggota DPRD justru malu, keduluan Polri. Bagaimana, Polri betul-betul ingin membina dan menggerakkan ekonomi kerakyatan yang disinergikan dengan wisata religi. Menurut saya ini out of the box, sangat brilian. Karena tidak semua orang berfikir kesana. Bahkan, Pemerintah daerah belum berfikir sejauh ini, tetapi sudah didahului oleh Polri,” bebernya.

Dengan mengembangkan UMKM tersebut, secara tidak langsung juga memaksimalkan eksternalitas positif berupa dampak ekonomi. Hal ini sebagai gerakan religius diiringi dengan gerakan meningkatkan ekonomi dari warga sekitar.

“Harapan kami ini bisa ditiru oleh pemerintah daerah sehingga bisa memaksimalkan obyek-obyek wisata religi untuk membuat masyarakat lebih religius, lebih pancasilais dan juga bisa mensinergikan dengan kebijakan yang juga berdampak pada sektor ekonomi, khususnya ekonomi informal, UMKM. Ujungnya pasti akan mengentas kemiskinan,” pungkas Gus Fawait yang juga Bendahara DPD Gerindra Jatim ini. (pun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.