Masuki Musim Tanam, Gubernur Khofifah Pastikan Distribusi Pupuk Urea Subsidi Di 14 Daerah Lancar dan Stok Aman

oleh -447 Dilihat

PALEMBANG.SabdaNews.com – Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa melakukan kunjungan ke Pabrik Pupuk PUSRI Palembang berkaitan memasuki awal musim tanam 2023. Penyaluran pupuk urea bersubsidi yang dilakukan PT Pupuk Sriwidjaja (PT. Pusri) ke 14 wilayah Jatim saat ini lancar dan stoknya sangat mencukupi dan sudah berada di gudang PUSRI Jatim.

Disampaikan Khofifah, sejak tahun 2021 ada 14 kabupaten / kota di Jatim yang menerima pupuk urea subsidi dari PT PUSRI Palembang. Diantaranya, Kabupaten Malang, Jember, Lumajang, Banyuwangi, Bondowoso, Situbondo, Probolinggo, Pasuruan, Sidoarjo. Lalu Kota Malang, Kota Surabaya, Kota Probolinggo, Kota Pasuruan dan Kota Batu.

Ralisasi penyaluran pupuk urea bersubsidi untuk wilayah Jatim tahun 2021 ke 9 kabupaten dan 5 kota tersebut sebesar 170.000 ton dari alokasi 176.000 ton atau sekitar 96 persen.

Berlanjut di tahun 2022 penyaluran pupuk urea bersubsidi di 14 daerah tersebut meningkat hampir dua kali lipat hingga 315.000 ton dari alokasi penyaluran 331.000 ton atau 95%. Sedanhkan penyalurannya ke petani dibantu 62 distributor dan pengecer di 2.657 kios di Jatim.

“Memasuki tahun 2023, per tanggal 5 Januari 2023, penyaluran pupuk urea bersubsidi di Jatim sudah sebesar 116.000 ton. Kami tentu sangat berterima kasih kepada PT. PUSRI atas upaya pendistribusian pupuk bersubsidi yang sangat dibutuhkan petani ini,” kata Gubernur Khofifah saat visitasi di PT. Pupuk Sriwidjaja (PT. Pusri) Gedung Wisma Melati Palembang, Sabtu (7/1/2023) lalu.

Baca Juga:  Marak Kavling Ilegal, Asosiasi Real Estate Minta Solusi ke Ketua DPD RI

Dalam kunjungan tersebut Gubernur Khofifah didampingi Komisaris Independen PT. Pupuk Sriwidjaja KH Amiruddin Nahrawi dan Direktur Utama PT Pusri Palembang Tri Wahyudi Saleh.

Lebih lanjut Khofifah menegaskan, terkait urusan pupuk bagi 14 daerah di Jatim tersebut, realisasi dan plot pupuk sendiri merupakan kewenangan Kementan RI. Sedangkan Dinas Pertanian Jatim akan merealokasi jika ada kabupaten yang penyerapan pupuknya dinilai kurang.

“Berdasarkan Permentan 734/KPTS/SR.320/M/09/2022 Provinsi Jawa Timur telah mendapatkan alokasi pupuk bersubsidi tahun 2023 untuk urea sebesar 1.002.944 Ton, NPK 621.355 Ton, dan NPK Formula Khusus untuk Kakao sebesar 5.467 Ton,” bebernya.

“Selain itu, dari data rencana kebutuhan 2023 yang sudah terkumpul, usulan untuk urea sebesar 1.150.806 Ton, NPK 1.464.014 ton dan usulan NPK Formula Khusus 1.756 ton. Dari Rencana Kebutuhan tersebut untuk NPK Formula Khusus masih tersisa 3.711 Ton yang rencananya tidak diserap,” imbuhnya.

Lebih lanjut, stok pupuk untuk wilayah Jawa Timur per 5 Januari 2023 tergolong aman dengan jumlah sebesar 35.303.000 ton atau 133 persen dari ketentuan Permentan sebesar 26.568.000 ton.

“Beberapa hari lalu sudah dipastikan langsung oleh komisaris Pusri serta direktur keuangan dan umum bahwa di tempat pengepakan Pupuk Urea PUSRI Palembang di Kab Banyuwangi posisi stoknya mencukupi untuk persiapan penyaluran di awal tahun 2023,” ungkapnya. (pun)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.