KPU Gelar Coklit di Kediaman Gubernur Khofifah

oleh -285 Dilihat

SabdaNews.com – Panitia Pemutakhiran Data Pemilih (Pantarlih) dan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP) Kelurahan Jemur Wonosari, Kecamatan Wonocolo Kota Surabaya melakukan pencocokan dan penelitian (coklit) data pemilih di Kediaman Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, di bilangan Jemursari, Surabaya, Jumat (24/2/2023).

Proses coklit di kediaman Gubernur Khofifah ini dikawal langsung oleh Ketua KPU Provinsi Jawa Timur Choirul Anam. Sebagaimana diketahui, coklit ini dilakukan dalam rangka proses tahapan Pemilu 2024 mendatang.

Mengawali proses coklit, Pantarlih mencocokkan KTP dan KK Gubernur Khofifah untuk dilakukan coklit. Petugas mencocokan data berurutan mulai dari Nama, NIK, Alamat Domisili, hingga jumlah keluarga daftar pemilih yang terdapat dalam satu Kartu Keluarga (KK)  Gubernur Khofifah.

Secara khusus, Gubernur Khofifah mengimbau masyarakat untuk memberikan dukungan kepada Pantarlih hingga PPDP dalam melakukan tugasnya. Sehingga data yang disampaikan bisa tepat dan digunakan pada gelaran Pemilukada 2024 mendatang.

Tidak hanya itu, Gubernur Khofifah juga menghimbau masyarakat Jatim agar memastikan seluruh jumlah anggota keluarganya yang memiliki hak pilih terdaftar pada pelaksanaan pesta Demokrasi tahun 2024.

“Kepada masyarakat Jatim, saya mohon mendukung ketika menerima petugas Pantarlih untuk memberikan data terkait data pemilih. Cukup menunjukkan KTP dan KK yang kemudian data akan diverivikasi oleh para petugas yang akan datang door to door rumah ke rumah,” jelasnya.

Baca Juga:  DPRD Jatim Berharap Dana Banpol Ditingkatkan

Gubernur Khofifah menambahkan, pemerintah pusat melalui Kemendagri berpesan agar seluruh daerah menyiapkan kebutuhan anggaran melalui APBD provinsi maupun APBD kabupaten/kota dalam rangka persiapan Pemilukada tahun 2024.

“Pak Mendagri berpesan kepada seluruh Gubernur se Indonesia agar setiap daerah mempersiapkan dan membantu kebutuhan Pemilukada tahun 2024 mendatang. Para Gubernur juga diharapkan meneruskan pesan kepada Bupati/Walikota jangan sampai kebutuhan pemilukada Tahun 2024 terlewatkan,” tegasnya.

Khofifah menyebut, bahwa Kemendagri terus berproses memudahkan para calon pemilih dengan layanan digital KTP atau E-KTP. “E-KTP ini sangat mudah diunduh melalui Gadget sehingga data pemilih bisa terdeteksi ketika Pemilu mendatang berada di TPS berapa. Sejauh ini saya berada di TPS 01 Jemursari. Mudah mudahan tidak berubah seiring efisiensi jumlah TPS yang terus dirampingkan,” ungkapnya.

Di akhir arahannya, Khofifah berpesan agar semua pihak ikut menjaga suasana yang aman, nyaman, kondusif, harmonis menjelang pesta demokrasi Pemilukada tahun 2024 mendatang.

“Pastikan pesta demokrasi ini bisa berjalan dengan lancar, aman , kondusif sesuai dengan hak pilih masing masing,” tutupnya.

Di akhir proses coklit, Gubernur Khofifah mendapatkan stiker sebagai tanda bukti Data Pemilih Tahun 2024 dengan tertanda Khofifah Indar Parawansa sebagai kepala keluarga, Jalaludin Managali, Yusuf Managali dan Ali Managali.

Di sisi lain, Ketua KPU Prov. Jatim Choirul Anam mengatakan, bahwa pencocokan dan penelitian (coklit) data pemilih telah dimulai pada 12 Februari hingga 14 Maret 2023. Dan sampai saat ini, KPU Provinsi terus berproses melakukan pemutakhiran data hingga melakukan efektif dan efisiensi jumlah TPS.

Baca Juga:  Bertemu Belasan Ulama Dan Kiai Sepuh  Jatim: Prabowo Minta Restu Untuk Maju Pilpres 2024

Dilaporkannya, jumlah TPS pada Pemilukada tahun 2020 lalu sekitar 130.000 TPS dan tahun 2024 mendatang berkurang menjadi kisaran 119.000 TPS. Artijya terdapat efisiensi jumlah TPS sebanyak 11.000 TPS.

Pihaknya berharap, seluruh masyarakat Jatim turut mendukung kegiatan dari Pantarlih dan para petugas kami dilapangan. “Kami berharap dukungan masyarakat menyiapkan KTP dan KK ketika Pantarlih kami datang ke rumah rumah warga,” pungkasnya. (pun)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.