Anugerah 1 Abad NU, Khofifah: NU Emban Mandat Pengembangan Peradaban dan Perbaikan Kehidupan Berdasar Islam Rohmatan Lil’alamin

oleh -497 Dilihat

JAKARTA.SabdaNews.com – Sejumlah tokoh nasional dan Pesantren yang berumur lebih satu abad mendapatkan penghargaan dalam Anugerah 1 Abad Nahdlatul Ulama di Teater Tanah Airku, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Senin (31/1/202) malam.

Gubernur Jatim yang juga Ketum PP Muslimat NU hadir khusus membacakan nominasi penganugerahan kategori tokoh nasional. Yang kemudian penghargaannya diserahkan langsung oleh Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf dan Sekjend PBNU Saifullah Yusuf.

Sederet tokoh yang mendapatkan Penghargaan kategori tokoh nasional adalah Ir. Soekarno yang diterima oleh Ibu Megawati Soekarnoputri, KH Wachid Hasyim yang diterima oleh Firly Wahid, KH Abdurrahman Wahid yang diterima oleh Ibu Shinta Nuriyah Wahid dan Usmar Ismail yang diterima oleh Nurudin Ismail.

Atas terselenggaranya Malam Anugerah 1 Abad NU ini, Khofifah menyampaikan bahwa NU sebagai organisasi besar memegang peranan besar dalam upaya mengembangkan peradaban kemanusiaan.

“NU juga memiliki peran besar dalam upaya perbaikan kehidupan manusia yang berdasar pada Islam ala ahlissunnah wal jamaah,” ungkap gubrnur perempuan pertama di Jatim ini.

Lebih jauh Ketua Harian PBNU ini juga mengatakan bahwa dalam peringatan 1 abad NU yang puncaknya akan digelar pada 7 Februari 2023 mendatang di Sidoarjo adalah momentum untuk memaknai perjuangan para pendahulu sebagai semangat di masa kini dalam menghadapi masa depan.

Termasuk juga kegiatan Anugerah 1 Abad NU yang menurutnya merupakan apresiasi dari PBNU bagi tokoh nasional, tokoh internasional serta pesantren diatas seratus tahun atas jasa dan kontribusi nyata yang sejalan dengan cita-cita NU.

“Momen ini adalah momen Tabarruk atau momen mengais barokah dari perjuangan besar yang telah dilakukan oleh para pendahulu NU,” ungkapnya.

Dengan total pesantren sebanyak 4.452 pesantren, Jatim tentu memiliki jumlah santri yang sangat besar, yakni 564.299 santri. Menurut Khofifah, hal tersebut harus dijadikan upaya mewarisi tradisi yakni tabarruk pada sosok pejuang agama yang dijadikan panutan.

Baca Juga:  NU Care Lazisnu MWC NU Dukun Gelar Ngopi Filantropi 3 Mantapkan Program Pilar Lazisnu

“Maka secara khusus baik santri maupun tidak, mari kita sama-sama melakukan tabarruk pada sosok-sosok yang dijadikan panutan untuk diteladani sifat dan perjuangan dalam kebaikan,” tutupnya.

Pada gelaran ini, ada juga kategori lain selain kategori Nasional. Yakni Kategori Internasional, Kategori Pesantren Berusia 1 Abad, Kategori Pengabdi Sepanjang Hayat, Kategori Pejuang NU Sub Kategori Penandatangan Naskah Pendirian NU, Kategori Pejuang NU Sub Kategori Ketua Umum Tanfidziyah, dan Kategori Pejuang NU Sub Kategori Rais ‘Aam.

Sementara itu Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin dalam sambutannya mengaku berterima kasih atas diterimanya penghargaan Kategori Pejuang NU Sub Kategori Rais ‘Aam, beliau mengatakan bahwa menjadi Rais Aam adalah tugas perbaikan.

“Dan hal tersebut merupakan tugas kemanusiaan yang diteladankan Rasulullah Muhammad SAW yakni melakukan perbaikan pada kehidupan manusia. Maka langkah dan kegiatan NU harus mengedepankan langkah yang bersifat perbaikan,” ungkapnya.

Lebih lanjut, mantan Rais ‘Aam PBNU menjelaskan bahwa perbaikan tersebut didasarkan pada faham ahlussunnah wal jamaah, yang selama ini menjadi dasar cara berfikir NU.

“Bahwa karakter fikrah nahdiyah adalah cara berfikir yang moderat, dinamis bersifat perbaikan, dengan segala metode dan landasan yang digunakan serta batasan-batasannya,” katanya.

Landasan berfikir itulah yang dilakukan NU untuk mengentaskan masalah keagamaan, masyarakat politik, sosial, ekonomi dan budaya. Termasuk juga dalam konteks memperbaiki umat, negara dan memperbaiki dunia ke arah yang lebih baik.

“Kalau bahasa saya Santrinisasi umat. Supaya berpikir dan berperilaku seperti santri. NU tidak melakukan Islamisasi tapi Santrinisasi umat Islam yang cukup besar,” kata KH Makruf Amin.

“Juga memperbaiki warga NU supaya menjadi yang terbaik sesuai dengan cara-cara dakwah nahdiyah atau dakwah ke NU-an. Juga kita harus membangun umat yang kuat, tangguh, dan memiliki resiliensi,” imbuhnya.

Baca Juga:  Berkah Ramadhan 10 Terakhir LazisNU Babakbawo Gelar Berbagi Manfaat By Door To Door

Sejak tahun 1938, NU membangun umat melalui pendirian koperasi yang memiliki budaya korporasi atau corporate culture. Adapun budaya tersebut ialah kejujuran, amanah memenuhi janji dan saling membantu.

“Ini adalah corporate culture NU pasca tahun 1938. Keadilan dan konsistensi dalam menjalankan amanah perlu dikembangkan sehingga menjadi kekuatan dan menjadi upaya pensejahteraan,” ucap Wapres Ma’ruf.

Sejak awal, NU menjadikan prinsip Hubbul Wathon Minal Iman adalah prinsip panutan. Dan semangat Ini terus diagungkan sebagai spirit dalam rangka mencintai tanah air yang didalamnya terdapat upaya menjaga NKRI dari segala macam ancaman.

“Ini adalah tugas NU. Ini juga terangkai dengan 1 abad NU,” jelasnya.

Oleh karenanya, NU harus mengambil upaya perbaikan yang menganut islam rahmatan lil alamin untuk seluruh dunia. Agar menggambarkan sebagai bumi dan jagat. Karena NU punya misi kesejagatan.

“Memasuki abad ke 2, maka NU perlu menyiapkan langkah-langkah ishlahiya yang lebih tajam dan mengarah pada tantangan yang kita hadapi dan tantangan global,” ucapnya.

Masih di tempat yang sama, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf menyampaikan bahwa peringatan 1 abad NU memiliki 9 kluster kegiatan.

“Namun ini bukan hanya sebagai pengingat capaian kita (NU), melainkan juga untuk meningkatkan kembali gerakan perempuan pada NU. Kita harus letakkan kembali perempuan di garis depan,” ujarnya.

Di akhir, KH Yahya Staquf dirinya mengatakan bahwa gelaran Malam Anugerah 1 Abad NU adalah sebagai tanda bahwa masyarakat penganut agama Islam memiliki maqom yakni tabarruk pada ashabul karomah.

“Malam ini jadi malam ngalap barokah kepada seluruh pendahulu. Kami ingin mendapatkan kesempatan untuk dapat berkah besar yang telah dibangun pendahulu kita,” pungkasnya. (tis)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.