Siap Dihelat Mei Mendatang, Gubernur Khofifah Optimis Jatim Media Summit 2023 Bawa Media Online Jatim Naik Kelas

oleh -337 Dilihat

SabdaNews.com – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa serius dalam mendorong media online Jawa Timur bisa naik kelas dan bersaing dengan media siber yang telah memiliki skala nasional.

Untuk itu, Gubernur Khofifah mendukung penuh gelaran Jatim Media Summit 2023 yang rencananya akan digelar dua bulan mendatang yaitu pada bulan Mei 2023 di Surabaya.

Di ajang yang akan mempertemukan 100 lebih media siber di Jatim ini, Gubernur Khofifah mengajak seluruh pelaku industri media di Jatim untuk memanfaatkan ajang ini semaksimal mungkin untuk update teknologi, meningkatkan pengetahuan dan menguatkan jejaring.

Sebab Gubernur Khofifah ingin media siber yang berbasis di Jatim bisa turut menjadi poros dalam pesatnya perkembangan media digital di Indonesia yang didukung dengan pengetahuan teknologi informasi yang mumpuni.

“Industri media di Jatom cukup besar. Jumlah media terverifikasi yang berbasis di Jatim  berdasarkan catatan Dewan Pers hingga November 2022 ada 132 media dari total 1.732 media yang terverifikasi,” tegas Gubernur Khofifah, di Gedung Negara Grahadi, Sabtu (25/2/2023).

“Namun sayangnya berdasarkan laporan Digital News Report 2022 yang dirilis Reuters Institute, media online yang paling banyak diakses masyarakat sebagian besar berbasis di ibu kota. Hal inilah yang coba ingin kita tingkatkan. Agar media online di Jatim bisa naik kelas, menasional, bahkan mendunia” lanjutnya.

Secara umum, media traffic tertinggi yang berpusat di Jakarta bisa mencapai 170 juta pengakses, jauh di atas media traffic tertinggi di Jatim yang hanya mencapai 5 juta pengakses.

Baca Juga:  Blusukan Pasar di Papua, Ketum Dekopin Ingin Bantu Sejahterakan Mama-Mama Papua

Ketimpangan ini kemungkinan disebabkan oleh kurangnya pengetahuan, teknologi dan jaringan dalam pengelolaan antara media siber yang berpusat di Jakarta dan di Jatim.

Oleh sebab itu, dalam gelaran Jatim Media Summit 2023 nanti akan dipertemukan seluruh media yang berbasis di Jatim, para pemangku kepentingan media, pelaku start up, serta sesi berbagi pengalaman dan pengetahuan dalam mengelola media siber, baik dari sisi teknologi, bisnis model, cara mendapatkan investasi, distribusi dan pengelolaan konten-kontennya.

“Ini akan menjadi ajang strategis dan insyaAllah kaya manfaatnya. Bahwa We have to open mind. Melakukan update teknologi, memperbanyak jejaring agar media digital di Jatim bisa menaikkan traffic, mampu survive dan naik kelas,” tambahnya.

Ia optimis para pemilik media di Jatim bisa meraih itu. Sebab saat ini industri media online sangat strategis. Bagaimana tidak, akses internet penggunaan ponsel di Indonesia meningkat berkali-kali lipat dalam sepuluh tahun terakhir.

Pada 2013 jumlah pengakses internet melalui ponsel hanya 27,3% dari total seluruh pengakses internet saat itu. Namun kini pengguna internet melalui ponsel mencapai 98,3% dari seluruh pengakses internet.

Rata-rata waktu untuk mengakses internet di Indonesia juga sangat tinggi mencapai 7 jam 42 menit sehari. Dan 3 jam 18 menit diantaranya digunakan mengakses media sosial. Durasi tersebut menjadi tertinggi kesepuluh di seluruh dunia.

Akses digital yang tinggi ini, menurut Gubernur Khofifah merupakan modal besar bagi media digital untuk merebut pasar bisnis media.

Baca Juga:  Resmikan Gedung Baru dan Masjid Inspektorat Jatim, Gubernur Khofifah Harapkan Optimalisasi Kinerja dan Layanan Inspektorat

“Sekali lagi saya sampaikan, saya berharap Jatim Media Summit 2023 nanti bisa menaikkan jumlah traffic kunjungan media online di Jatim. Bahkan nanti juga akan melibatkan Unair dalam hal konten media online dan ITS untuk menyuport input teknologi informasinya,” ujar Gubernur Khofifah.

Dalam dialog malam tersebut, turut hadir panitia Pelaksana Jatim Media Summit 2023, Suwarjono yang juga merupakan CEO Suara.com dan Ainur Rohim Dirut beritajatim.com, serta Dwi Eko Lokononto.

“Dari event Jatim Media Summit 2023 diharapkan akan muncul media dari Jatim  yang kiprahnya menasional, traffict dan pengunjungnya mendekatkan media online Jakarta,” pungkas Suwarjono. (tis)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.