Miris Kekerasan pada Siswa, Kemenag Gresik Kian Masif Lakukan Pembinaan Wujudkan Madrasah Ramah Anak

oleh -417 Dilihat

GRESIK, SabdaNews.com- Menyikapi adanya kasus kekerasan pada siswa, Kepala Kantor Kementerian Agama (Kakan Kemenag) Kabupaten Gresik, Drs. H. Moh. Ersat, M.H.I kian intens melakukan pembinaan dan rapat koordinasi bersama pengawas madrasah, kepala madrasah dan para guru madrasah. Hal itu untuk mengawal penerapan Satuan Pendidikan Ramah Anak (SPRA) yang telah dilakukan Madrasah di Gresik.

“Gresik ini sudah memberlakukan Satuan Pendidikan Ramah Anak. Karena SPRA sudah diberlakukan seratus persen, maka tidak diperkenankan melakukan kekerasan, apapun alasannya. Baik dari guru pada siswa maupun sesama siswa. Bikin madrasah seenak mungkin, senyaman mungkin,” ujarnya sebagai respon terhadap kekerasan siswa yang terjadi di MTs Nurul Islam, Pongangan, Manyar pada Selasa  (3/1/2023) lalu.

Kepala Kemenag Gresik juga menghimbau pada seluruh guru Madrasah di Kabupaten Gresik agar tidak melakukan kekerasan pada siswa baik secara fisik maupun verbal dengan alasan apapun.

“Tolong kepada seluruh guru, tidak boleh melakukan kekerasan apapun, baik fisik maupun verbal,” ujar Kepala Kemenag kelahiran Sampang tersebut, Selasa (10/1/2023).

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa jika terdapat siswa yang dianggap nakal, penanganannya dengan tindakan yang manusiawi.  “Kalau ada anak yang nakal, tentu ada cara-cara yang lebih manusiawi, bisa seperti memanggil orang tuanya,” ujar Kepala Kemenag lulusan UINSA tersebut.

Di tempat yang sama, Kasi Pendidikan dan Madrasah (Pendma) Kemenag Gresik Dra. Hj. Masfufah, M.Pd menyampaikan bahwa program SPRA ini sudah memiliki SK di tingkat kabupaten dan provinsi pada seluruh lembaga di Gresik.

Baca Juga:  Tingkatkan Prestasi Pendidikan, Gubernur Khofifah Dorong Penguatan Konsolidasi Jatim Cerdas Wujudkan Indonesia Emas 2045

“Semua Lembaga Kabupaten Gresik sudah di SK tingkat Kabupaten dan Provinsi,” jelas Masfufah dalam kegiatan pembinaan dan rapat koordinasi tersebut.

Sedangkan Ketua Kelompok Kerja Pengawas (Pokjawas) Madrasah, Mujtahid menegaskan bahwa setiap Madrasah di Gresik harus menerapkan SPRA.

“Siapapun yang ada di Madrasah harus menerapkan ramah anak. Sampaikan lagi pada guru-guru jangan sampai ada kekerasan lagi pada anak,” tegas Mujtahid pada forum yang berlangsung di Aula Kantor Kemenag Gresik tersebut. (Syafik Hoo/Didik /Red)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.