Masa Transisi Menuju Endemi, Gubernur Khofifah : Masyarakat Boleh Tak Kenakan Masker Asal Dalam Kondisi Sehat

oleh -363 Dilihat

Dorong Masyarakat Vaksinasi Booster Covid-19. Dapat Menggunakan Vaksin Inavac buatan Unair

PADANG.SabdaNews.com – Status kedaruratan Pandemi Covid-19 telah resmi dicabut oleh World Health Organization (WHO) beberapa waktu lalu. Begitu pula di Indonesia yang saat ini tengah memasuki masa transisi dari pandemi menuju endemi.

Dengan berakhirnya status kedaruratan Pandemi Covid-19, kebijakan protokol kesehatan pun mengalami pelonggaran, termasuk penggunaan masker.

Terkait hal ini, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menyampaikan, masyarakat diperbolehkan tidak mengenakan masker asal dalam kondisi sehat dan tidak beresiko tertular atau menularkan Covid-19. Dimana, hal ini juga tertuang dalam Surat Edaran Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Indonesia No. 1 Thn. 2023 tentang Protokol Kesehatan Pada Masa Transisi Endemi Covid-19.

“Bagi yang sehat dan tidak beresiko tertular atau menularkan Covid-19 sudah boleh tidak mengenakan masker. Namun bagi yang kurang sehat dan berisiko tertular Covid-19, dianjurkan tetap memakai masker dan menghindari kerumunan agar terhindar dari resiko Covid-19,” ungkapnya, Minggu (11/6/2023) di sela sela kunjungan misi dagang di Padang, Sumatera Barat.

Khofifah menjelaskan, pelonggaran aturan mengenakan masker ini bisa dilakukan sebab penyebaran virus Covid-19 di Jatim telah berhasil dikendalikan dengan baik.

Selain itu, penambahan kasus baru pun terus berhasil ditekan dan mengalami penurunan. Update penambahan kasus baru per tanggal 10 Juni 2023 tercatat hanya sebesar 6 kasus baru COVID-19 perhari di Jatim. Angka ini merupakan angka tambahan kasus harian terendah selama tahun 2023.

Meski demikian, dalam masa transisi dari pandemi menuju endemi covid-19, Khofifah tetap meminta seluruh pelaku kegiatan di fasilitas publik, dan pelaku kegiatan berskala besar tetap melakukan perlindungan secara pribadi dari penularan Covid-19. Salah satunya, dengan melengkapi vaksinasi hingga dosis keempat atau booster kedua.

Baca Juga:  Wagub Emil Sebut KAFE Literasi Kota Blitar Jadi Upaya Promosi Literasi Gen Z

“Saat ini Kementerian Kesehatan RI telah memperbolehkan masyarakat mendapat vaksin booster segala jenis tanpa memandang jenis vaksin dosis primernya (dosis 1 dan 2). Untuk itu saya mengajak seluruh masyarakat Jatim untuk melengkapi vaksinasinya hingga booster kedua,” ujarnya.

Kebijakan ini tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor IM.02.04/C/2413/2023 perihal Update Pemberian Vaksinasi Covid-19 tanggal 22 Mei 2023.

Khofifah menambahkan, pada prinsipnya vaksin terbaik adalah vaksin yang tersedia saat ini dan dapat diberikan menggunakan platform vaksin covid-19 yang telah mendapat Emergency Use Authorization EUA dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI.

Melengkapi dosis vaksin Covid-19, terutama booster 1 dan 2 sangatlah penting untuk mempertahankan Herd Immunity yang saat ini telah terbangun di masyarakat. Sebab hasil uji klinis platform vaksin covid-19 menyatakan bahwa titer antibodi individu setelah 6 bulan dari imunisasi kedua akan menurun, maka dari itu diperlukan vaksinasi booster untuk meningkatkan titer antibodi terhadap Covid-19.

Berdasarkan data dari website https://vaksin.kemkes.go.id/ per 10 Juni 2023, capaian vaksinasi COVID-19 di Jawa Timur menunjukkan bahwa capaian vaksin dosis primer di Jatim telah cukup tinggi.

Dari total sasaran 35.339.869 orang, yang telah divaksinasi dosis 1 sebanyak 30.245.562 orang atau 85,58% dan dosis 2 sebanyak 26.403.886 orang atau 74,71%. Sedangkan dosis 3 (booster 1) sebanyak 9.409.319 orang atau 33.32% dan dosis 4 (booster 2) sebanyak 701.372 orang atau 2,48%.

Baca Juga:  Gubernur Khofifah Undang Khusus PKL ke Grahadi yang Ikut Hormat Saat Upacara HUT ke-78 RI

“Bagi masyarakat yang belum melengkapi dosis primer maupun dosis lanjutan (booster), dapat diberikan vaksinasi covid-19 dengan menggunakan vaksin yang tersedia. Terutama INAVAC yang merupakan hasil karya masyarakat Jatim yang dipersembahkan untuk masyarakat Indonesia, Vaksin INAVAC buatan Unair juga sudah terbukti secara klinis dan telah memiliki approval dari BPOM sehingga aman untuk digunakan masyarakat Indonesia” lanjutnya.

Gubernur Khofifah juga mengimbau kepada seluruh Kepala Daerah beserta jajarannya untuk menggerakkan warganya agar segera melengkapi status vaksinasinya hingga booster 2. Sehingga seluruh warga Jatim terlindung dari paparan Covid-19.

Selain itu, Khofifah juga mengimbau agar masyarakat tetap menjalankan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Salah satunya dengan selalu membawa hand sanitizer dan/atau menggunakan sabun dan air mengalir untuk mencuci tangan secara berkala terutama jika telah bersentuhan dengan benda-benda yang digunakan secara bersamaan.

“Untuk pengelola dan operator fasilitas transportasi, fasilitas publik, dan kegiatan skala besar bersama pemerintah daerah setempat dianjurkan tetap melakukan perlindungan kepada masyarakat melalui upaya preventif dan promotif untuk mengendalikan penularan Covid-19,” imbaunya.

Di akhir, Gubernur Khofifah tetap mendorong seluruh jajaran kabupaten / kota di Jatim tetap melakukan pembinaan dam penertiban terhadap pelaksanaan protokol kesehatan untuk mengendalikan penularan Covid-19 di daerahnya masing-masing. Dengan demikian diharapkan masa transisi Covid-19 menjadi endemi bisa tercapai. (pun)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.