Fraksi Partai Gerindra Perjuangkan Revolusi Putih Diadopsi Pemprov Jatim Untuk Atasi Kasus Stunting 

oleh -399 Dilihat

– Emak Emak di Jember Khawatir Anak Dan Cucunya Terkena Stunting

SabdaNews.com – Anggota DPRD Jatim asal Jember, Muhammad Fawait mengaku banyak menerima keluhan dari kaum emak-emak terkait kasus stunting di Kabupaten Jember yang masih tinggi.

Padahal berdasarkan laporan Pemprov Jatim tahun 2022, secara kumulatif angka stunting di Jatim mengalami penurunan. Namun di beberapa kabupaten justru angka stunting masih tinggi. Seperti di Kabupaten Jember, Bondowoso dan Situbondo angka stuntingnya masih diatas 30%.

“Jember tepatnya masih di angka 34,%. Padahal  target dari pemerintah pusat adalah di bawah 10%. Tal heran ketika saya ketemu emak emak di Kab Jember mereka sangat mengkhawatirkan dengan angka stunting tersebut,” kata Gus Fawait sapaan akrabnya, Kamis (25/6/2023).

 

Pertimbangan lainnya, kata Ketua Fraksi Partai Gerindra DPRD Jatim pengetahuan ibu ibu soal soal kehamilan hingga 1000 hari pertama bayi lahir masih minim, sehingga rawan mengalami stunting.

“Ini juga tak lepas dari angka kemiskinan yang relatif banyak di daerah daerah yang angka stuntingnya masih tinggi,” dalih Gus Fawait.

Kasus stunting yang tinggi ini, lanjut Fawait lebih berbahaya dibanding hal yang lain. Alasannya, stunting ini dialami anak-anak balita hingga usia 2 tahun yang mengalami perlambatan pertumbuhan sehingga lebih parah dibanding gizi buruk. Padahal generasi muda adalah masa depan bangsa Indonesia ke depan.

Baca Juga:  Perluas KPM Lansia ; Gubernur Khofifah Ajak Pendamping PKH Plus Perkuat Intervensi Komprehensif Lansia Rentan

“Bayangkan apabila semakin banyak balita kita yang kategori stunting maka kualitas dari generasi penerus masa depan di Jatim atau di kabupaten tersebut juga menjadi tidak berkualitas atau terganggu. Makanya Fraksi Partai Gerindra akan memperjuangkan persoalan ini di P-APBD 2023 supaya Pemprov Jatim membantu kabupaten yang angka stuntingnya masih tinggi,” harap politikus asal Jember.

Di wilayah Tapal Kuda, lanjut Fawait Kab Jember tergolong daerah yang memiliki jumlah penduduk terbesar dan dari sisi ekonomi juga sangat mempengaruhi perekonomian Jatim. Artinya, jika terjadi sesuatu di Kab Jember tentu akan mempengaruhi banyak hal di provinsi.

Kalau angka stunting di Kab Jember tertinggi tentu itu sebuah paradoks. Sebab di Jember ada kampus kampus yang besar seperti Universitas Negeri Jember, UIN Jember, Politeknik dan lain sebagainya  tapi angka stunting terbesar justru ada disini.

“Itu juga pertanda kalau Pemkab Jember tidak mampu mengatasi maka Pemprov Jatim bisa membantu dan turun tangan agar angka stunting di Kab Jember dan beberapa kabupaten lain yang tidak mampu bisa dikurangi,” harap Gus Fawait.

Selain sosialisasi yang sudah direncanakan pemprov Jatim terus digencarkan, Fraksi Partai Gerindra juga menawarkan ide untuk melakukan revolusi putih seperti apa yang digagas oleh Pak Prabowo Prabowo ketum Partai Gerindra.

“Revolusi putih itu adalah dengan memberikan susu kepada anak anak balita di daerah daerah. Ide ini mungkin menjadi salah satu yang bisa ditiru oleh pemprov untuk membantu pemkab di Jatim. Namun mengatasi stunting tidak cukup hanya mengandalkan faktor gizi belaka karena stunting ini lebih komplek dibanding dengan gizi buruk,” ungkap Fawait.

Baca Juga:  Gus Kikin Kepada ISNU Jawa Timur : Hadratusyaich Adalah Ilmuwan dan Ulama yang Unggul

 

Revolusi putih itu juga menjadi salah satu sumbangsih dari Fraksi Gerindra untuk ikut serta memikirkan bagaimana stunting di Jatim bisa menurun karena angka stunting di Jatim masih di kisaran 19%. Sedangkan target dari pemerintah pusat adalah dibawah 14% pada 2024 mendatang.

“Ini merupakan sumbangsih Fraksi Gerindra melalui ide revolusi putih yang akan diperjuangkan di P-APBD 2023. Tujuannya supaya Pemprov Jatim bisa membantu kabupaten kota yang tidak mampu mengatasi kasus stunting di daerahnya,” pungkas bendahara DPD Partai Gerindra Jatim. (pun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.