Apel Merah Putih 10.000 Ansor dan Banser, Gubernur Khofifah Pesankan Zikir dan Pikir Modal Toleransi dan Moderasi

oleh -187 Dilihat

MALANG.SabdaNews.com – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyampaikan apresiasinya kepada Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) dan Banser atas komitmennya menjadi garda terdepan dalam melindungi Ulama Nahdlatul Ulama (NU) serta konsisten menjadi benteng NKRI.

“Terimakasih GP Ansor dan Banser atas seluruh soliditas, solidaritas, komitmen dan kontribusinya yang luar biasa, selama ini sudah selalu berada di garda terdepan NU dan membuat kami semua aman dan tenang. Ini baru sebagian kekuatan Banser Kab. Malang saja,” tutur Gubernur Khofifah saat menghadiri Apel Merah Putih 10.000 Banser Kab Malang di Stadion Kahuripan, Talok Turen, Kab. Malang pada Minggu (22/1/2023).

“Apalagi jika Banser seluruh Jatim turun semua, maka resonansinya akan memberi ketenangan di seluruh Indonesia,” tambahnya.

Tak berhenti di situ, Ketua Umum PP Muslimat NU itu berpesan agar GP Ansor dan Banser dapat selalu menyeimbangkan antara zikir dan pikir. Sebab tanpa keduanya, toleransi dan moderasi antar umat tidak akan bisa tercapai.

“Kekuatan antara zikir dan pikir tolong tetap dijaga selalu, dan jadikan itu sebagai kekuatan bagi GP Ansor dan Banser,” pesan Khofifah.

Lebih lanjut Khofifah menekankan, bahwa nafas dari GP Ansor dan Banser bukan cuma nafas keislaman, melainkan juga nafas Pancasila, nafas kebangsaan. Karena itu, dia mengimbau kepada semua jajaran GP Ansor dan Banser untuk menjadikan Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, NKRI serta UUD 1945 sebagai kekuatan gerakan.

Dengan itu, sebutnya, kerukunan, saling menghornati, saling memahami (tafahum) serta saling mempercayai di antara umat bergama, ras, dan suku bangsa dapat bejalan secara harmoni.

Baca Juga:  Sambut Musim Haji Tahun 2023, Gubernur Khofifah Tingkatkan Kordinasi Dengan Kemenag Jatim 'Cek dan Ricek' Seluruh Kesiapan Embarkasi Surabaya

Khofifah menekankan bahwa hubungan antara Islam dan Pancasila, NU-Islam dan Pancasila merupakan hasil dari gagasan besar olah zikir dan pikir untuk menjaga keseimbangan kehidupan kenasyarakatan, keagamaan, kebangsaan dan kenegaraan.

“Sejak dulu ketika pancasila diputuskan sebagai asas tunggal, semua keluarga besar NU telah msnempatkan Pancasila sebagai working ideology karenanya GP Ansor dan Banser gerakannya memiliki nafas Pancasila yang kuat tanpa harus dipertentangkan dengan ajaran agama (Islam),” tegas mantan Mensos ini.

“Pancasila sebagai ideologi bangsa, Bhinneka Tunggal Ika, NKRI dan UUD 1945 mari kita jadikan working ideology. Pancasila sebagai working idoelogy bukan sekedar kita hafal dan faham saja tapi juga kita amalkan,” imbuhnya.

Orang nomor satu di Jatim itu pun memberikan 3 kunci untuk menjaga keberlangsungan toleransi melalui nafas keislaman dan Pancasila. Yaitu mutual understanding, di mana masyarakat yang beragam harus bisa saling memahami. Diikuti dengan mutual respect yang merupakan tindakan saling menghormati. Dan yang terakhir, mutual trust atau kepercayaan yang terjalin antar umat yang beragam.

“Kekuatan kita iada pada kebersamaan kita, mutual understanding, mutual respect, dan mutual trust. Kemudian dari situ muncul tepo seliro dan kekuatan toleransi serta moderasi,” lanjut Khofifah.

Dia pun melanjutkan, apabila terdapat perbedaan pendapat di dalam dan di luar GP Ansor dan Banser, maka harus menyikapi dengan adil sesuai dengan apa yang telah diajarkan oleh para Kiai di NU dengan menjunjung tinggi musyawarah mufakat.

Baca Juga:  Di Penghujung Tahun, Pesantren Refah Islami Kembali Lahirkan Hafidh ke 55 dan 56

“Jika terjadi perbedaan pendapat baik dari luar dan dalam, maka koridornya adalah kekuatan yang telah diajarkan oleh para kiai kita, yaitu musyawarah, mufakat,” ujarnya.

Sejalan dengan Gubernur Khofifah, Menteri Agama Republik Indonesia sekaligus Ketua Umum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas mendorong GP Ansor dsn Banser untuk selalu konsisten memgamalkan zikir dan pikir. Yakni menggabungkan antara nilai keislaman dari para kiai NU, dan kebaikan-kebaikan Pancasila.

“Kiai-kiai kita memberikan kita contoh dan perintah itu untuk menunjukkan bahwa dari yang setiap kita lakukan ada manfaat yang sederhana,” jelasnya.

“Apabila kita konsisten menjalankan apa yang diperintahkan kiai kita, mendukung kesatuan dan keutuhan NKRI, bukan hanya di dunia manfaat yang didapat tetapi juga kita didoakan khusnul khotimah,” tutupnya.

Untuk diketahui, barisan Ansor Serbaguna Nahdlatul Ulama adalah badan otonom (Banom) di bawah Gerakan Pemuda Ansor yang didirikan pada tahun 1934. Banser NU sendiri didirikan untuk memastikan keamanan dalam kegiatan-kegiatan NU.

Apel Merah Putih 10.000 kader Banser Kabupaten Malang di Stadion Kahuripan, Sabtu 22 Januari 2023 ini bertujuan membangun semangat mengawal NKRI demi menyejahterakan bangsa Indonesia. Hal ini sejalan dengan tujuan utama dibentuknya GP Ansor pada 10 Muharram 1353 H atau 24 April 1934 dan Banser pada tahun 1964. (tis)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.