Jadi Ancaman Gagal Panen, Legislator Gerindra Jatim Temukan Cara Jitu Usir Tikus Sawah

0
117


SabdaNews.com
– Ancaman tikus sawah yang membuat petani gagal panen membuat anggota DPRD Jatim Noer Soetjipto gusar. Dengan keahliannya di bidang pertanian, guru besar ilmu pertanian yang juga politisi asal Partai Gerindra ini mengaku menemukan cara untuk mengusir tikus di sawah yang menyerang tanaman padi warga. Bahkan, pria asal Trenggalek tersebut mengaku cara tersebut merupakan temuannya sendiri dan sudah dipatenkan hak ciptanya.

Saat dikonfirmasi melalui ponselnya, Kamis (22/7/2021) Noer Soetjipto mengatakan untuk mengusir tikus di sawah, tidak perlu diberi racun dan dilakukan groyokan dengan mengerahkan warga banyak. “Dua cara tersebut hasilnya tidak maksimal. Justru dengan mengejar tikus malah tanaman padi terinjak-injak dan tidak dapat tikus malah me rusak tanaman padi,” jelasnya.

Sedangkan dengan memasang umpan dengan dicampuri racun, kata Noer Soetjipto ini juga tidak efektif dan tak manjur untuk mengusir tikus.
“Insting tikus itu kuat, kalau tahu temannya mati terjebak racun, tentunya keesokan harinya tidak akan mendatangi lokasi-lokasi yang dipasang racun,” bebernya.

Salah satu cara jitu yang perlu dilakukan masyarakat untuk mengusir tikus sawah, sambung Noer Soetjipto adalah tanaman padi yang berumur 21 hst (Hari Setelah Tanam) maka saat usia 21 hst adalah masa vegetatif (anakan aktif ) bahwa dua atau tiga batang padi yang ditanam umur 21hst disemprot PPC (Pupuk Pelengkap cair) yang mengandung unsur kimia yang tidak disukai tikus

“Maka habis penjemprotan tikus akan pergi maka tanaman padi aman 23 hari sampai usia 43 hst disebut masa Priordia ( batang meteng disemprot lagi maka tikus kabur begitu padi umur 45 hsr maka padi mulai keluar disemprot Pupuk Pelengkap Cair Plus Anti Tikus,” lanjutnya.

Selanjutnya, katanya saat tanaman usia 60 hari yaitu matang susu disemprot lagi maka tanaman padi akan baik hasilnya dan tikus tidak mau mendekat karena ada campuran komposisi pupuk mengandung bahan kimia anti tikus yang tidak berbahaya bagi kesehatan manusia dan tidak mengandung racun.

“Sesuai hasil riset dan penelitian yang saya lakukan bahwa dengan penambahan penggunaan pupuk cair tersebut bisa meningkatkan hasil panen 23 % dibanding tanpa menggunakan pupuk cair tersebut. Perlu kita ketahui bahwa pupuk cair tersebut sudah mendapatkan ijin edar dari menteri pertanian RI dosis anjurannya per Ha 3 sampai 4 liter,” pungkasnya.(tis)

Leave a reply