Arumi Emil Dardak Ingatkan Pentingnya Ketepatan Pencatatan Kasus Stunting

0
37

– Dihadapan Kader PKK Pujon Kidul Kab Malang

SabdaNews.com – Upaya Provinsi Jatim dalam menangani stunting terus dilakukan. Berbagai elemen dikerahkan untuk bisa menurunkan angka stunting diJatim, termasuk Tim Penggerak (TP) PKK Provinsi Jawa Timur yang gencar melakukan langkah-langkah antisipatif dalam menangani kasus stunting.

Kali ini, Ketua TP PKK Provinsi Jawa Timur Arumi Bachsin Emil Elestianto Dardak melakukan Monitoring Evaluasi (Monev) Stunting dan Kematian Ibu dan Bayi (KIB)di Desa Pujon Kidul Kecamatan Pujon, Kabupaten Malang, Rabu (12/2).

Di hadapan Kader PKK Pujon Kidul, Arumi panggilan akrabnya mengingatkan pentingnya ketepatan dalam pencatatan kasus stunting. Dengan banyaknya sosialisasi, diharapkan tidak ada kesalahan dalam pencatatan kasus stunting ini.

“Kalau Kader PKK, saya lebih concernnya ke edukasi pasti. Kalau penyuluhan sudah sering dilakukan. Tetapi pencatatannya adalah tugas PKK. Jangan sampai pencatatan itu salah,” kata Istri Wagub Jatim.

Lebih lanjut disampaikannya, tidak semua bayi pendek itu stunting. Perlu dilihat dan paham akan aspek-aspek lainnya terkait bayi stunting ini. Karena itu, Kader PKK harus tepat dalam melakukan pencatatan. “Kalau misalnya perspektifnya hanya pendek itu adalah stunting. Jadi nanti pencatatannya bisa salah. Yang harusnya tidak dicatat jadi dicatat,” tuturnya.

Selain itu, upaya lain yang bisa dilakukan untuk mengatasi stunting di Pujon Kidul ini yaitu pengembangan Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL). Apalagi cocok dengan kondisi kesuburan lahan di Pujon Kidul. Serta memperhatikan pola asuh, pola makan, pola hidup bersih terutama dalam 1.000 hari pertama kehidupan.

“Dengan kondisi gizi yang baik, bisa menekan dan mengurangi stunting di sini. Harapannya tidak ada lagi stunting di sini dan Jatim,” imbuhnya.

Terkait penekanan angka kematian ibu dan bayi, Arumi menjelaskan, Kader PKK terus melakukan pendampingan bagi ibu hamil terutama yang berisiko tinggi. “Ibu hamil risiko tinggi harus betul-betul didampingi. Satu ibu hamil harus didampingi satu kader mengawasi dan mengontrol supaya kehamilannya bisa berjalan dengan baik, gizinya terpenuhi dengan baik untuk ibu dan janin,” pungkasnya sambil mengharapkan angka kematian ibu dan bayi bisa menurun secara drastis.

Seusai melakukan kunjungan di Pujon Kidul, Ketua Rombongan TP PKK Prov. Jatim melanjutkan monev di Pendopo Agung Pringgitan Kabupaten Malang. Arumi kembali menekankan kepada Kader PKK Kabupaten Malang, di era Sutainable Development Goals (SDGs), perlu melakukan penanggulangan angka stunting, kematian ibu dan bayi secara bersama-sama dari tingkat nasional hinggatingkat desa.

“Kalau kita kerjanya bersama-sama, keroyokan, kita pasti bisa. Saya minta bantuan dari ibu-ibu Kader PKK semua,” pungkasnya.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kabupaten Malang Hj. Anis Zaida Sanusi menyampaikan bahwa peran PKK dalam pembangunan semakin meningkat, utamanya sebagai mitra pemerintah daerah. PKK Kabupaten Malang terus berkomitmen untuk menekan angka stunting di wilayahnya. Disamping itu, peran PKK juga diharapkan bisa berfungsi memperkuat Pemerintah Kabupaten Malang. (tis).

Leave a reply